Pemprov Jateng Targetkan Perbaikan Jalan Rusak Akibat Banjir, Selesai H-7 Lebaran 

SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah menargetkan perbaikan jalan provinsi yang rusak akibat banjir dan longsor di wilayahnya, selesai pada H-7 lebaran.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Bina Marga dan Cipta Karya (DPUBMCK) Provinsi Jawa Tengah, Hanung Triyono mengatakan, jalan-jalan provinsi yang rusak akibat banjir, banyak terdapat di daerah timur, seperti Grobogan, Demak, Kudus, dan lainnya.

“Untuk perbaikan jalan provinsi, kita menunggu setelah surut. Setelah surut kita akan laksanakan perbaikan dengan menambal lubang. Nanti H-7 Lebaran selesai,” katanya, saat ditemui di Grhadika Bakti Praja, Senin (25/3/2024).

Hanung mengatakan, jalan yang rusak akibat banjir diperkirakan mencapai 100 kilometer. Panjang itu terbagi di berbagai spot. Jalan yang banyak rusak di antaranya lingkar Purwodadi Grobogan, Jati-Klambu, Kudus-Margoyoso, dan lainnya. Perbaikan jalan itu dilakukan dengan pengaspalan, jalan-jalan yang rusak diperbaiki dengan penambalan.

Di luar perbaikan jalan yang terdampak banjir, Pemprov Jateng juga memperbaiki jalan di ruas lain.

“Kita juga laksanakan pengerjaan overlay, ada sekitar hampir 40 kilometer yang tersebar di Jawa Tengah. itu untuk kenyamanan para pengguna jalan saat Lebaran,” kata dia.

Adapun untuk jalan nasional, seperti halnya jalan pantura Demak, juga sedang dilakukan perbaikan.

“Perbaikan jalan pantura itu sudah mulai, yang mengerjakan balai besar, targetnya H-10 lebaran,” beber Hanung.

Dijelaskan, jalan nasional yang teridentifikasi rusak parah adalah di daerah Tanggulangin Karanganyar Demak, dengan panjang kira-kira lima kilometer.

Hanung mengatakan, selama perbaikan jalan, akan dipasang rambu-rambu informasi bagi masyarakat tentang perbaikan jalan. Dia juga mengimbau agar warga dapat berkendara dengan lebih hati-hati.

“Jangan ngebut, apalagi saat hujan. Jalannya kan tertutup air, kita tidak tahu bawahnya itu ada lubang atau tidak. Tidak hanya jalan provinsi, jalan nasional, bahkan jalan kabupaten/ kota juga seperti itu,” ungkapnya.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air dan Penataan Ruang (Pusdataru) Jateng, Eko Yunianto mengatakan, pihaknya juga terus melakukan proses perbaikan sejumlah tanggul sungai yang jebol, akibat hujan dengan intensitas tinggi.

“Untuk titik-titik yang jebolan itu, cukup banyak, data saya ada 27. Saat ini sedang dikerjakan, tetapi prioritas utama adalah tanggul sungai dulu,” terang dia.

Dikatakan, tanggul sungai yang jebol juga mengakibatkan banyak saluran irigasi yang rusak, sehingga perlu dilakukan perbaikan.

Penjabat Gubernur Jateng, Nana Sudjana mengatakan, akan menyelenggarakan rapat koordinasi dengan BNPB dan Kementerian PUPR, antara lain membicarakan terkait upaya penuntasan masalah tanggul, perbaikan rumah warga yang rusak, perbaikan jalan utama yang rusak, serta perbaikan sanitasi.

“Saat ini sedang kita lakukan pendataan semua, termasuk jalan raya dan perumahan masyarakat. Pada saatnya segera akan kami koordinasikan untuk diperbaiki. Apalagi jalan-jalan utama, jalan nasional yang memang sangat dibutuhkan bagi masyarakat, apalagi sebentar lagi ada arus mudik dan arus balik,” jelasnya. (Humas Jateng)*ul

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *