BUMDesma Lodaya Cipta Berlian LKD Perluas Usaha Pengemasan Minyak Goreng

BREBES – Badan Usaha Milik Desa Bersama (BUMDesma) Lodaya Cipta Berlian LKD berinovasi dengan beralih jenis usaha, dari bidang usaha simpan pinjam bagi anggotanya menjadi usaha pengemasan minyak goreng. BUMDesma yang terletak di Desa Dukuhsalam, Kecamatan Losari, Kabupaten Brebes tersebut

Direktur BUMDesma Lodaya Cipta Berlian LKD Amir BW, menyebutkan, pendirian usaha tersebut didukung oleh banyak pihak, antara lain Dinpermades, Dinkopumdag, serta Dinkes Kabupaten Brebes.

“Kami bekerja sama dengan PT Tri Kencono Mulyo untuk penggunaan merek dagang Cendana dan Minyakita, sedangkan pengadaan bahan baku minyak goreng DMO difasilitasi oleh Kementerian Desa melalui PT Mitra Usaha Desa,” jelasnya, pada acara Peresmian BUMDesma, Senin (22/4/2024).

Amir mengatakan, berdasarkan pendataan pada awal 2024, terdapat sekitar 35 ribu orang ibu rumah tangga di wilayah Brebes yang menjadi nasabah anggota kelompok simpan pinjam. Jumlah tersebut merupakan pangsa pasar yang potensial terkait dengan konsumsi minyak goreng.

“Bila konsumsi minyak goreng untuk masak dan kebutuhan lain diasumsikan tiga liter selama sebulan maka market anggota kelompok saja butuh 105 ribu liter sebulan. Potensi pasar ini yang coba kami garap,” terangnya.

Amir berharap, usaha pengemasan minyak goreng Bumdesma LCB mampu menjadi pemasok utama atas kebutuhan minyak goreng masyarakat Kabupaten Brebes, yakni dengan mendayagunakan jaringan BUMDes atau BUMDesma. Minyak kemasan produknya juga dapat berkontribusi pada agenda daerah yang berkaitan dengan bantuan sosial, pasar murah ataupun operasi pasar.

Di tempat yang sama, Penjabat (Pj) Bupati Brebes Iwanuddin Iskandar, menyampaikan, pihaknya mendukung inovasi yang dilakukan oleh BUMDesma Lodaya Cipta Berlian

“Ini pertama ada BUMDes menjalani usaha pengemasan minyak goreng. Di Brebes banyak usaha kuliner, tentu ini akan bisa mengatasi saat kelangkaan minyak,” ucap Iwan.

Ditambahkan, pola kerja sama antara BUMDesma tersebut dengan perusahaan dapat ditiru oleh BUMDes lainnya di Brebes. Dengan begitu, program pengentasan kemiskinan dapat mencapai hasil yang maksimal.

Ia pun berharap, ada berbagai inovasi lain yang berpotensi menaikkan taraf kehidupan masyarakat Brebes.

Sementara itu, Analis Kebijakan Madya Kementerian Desa Republik Indonesia, Suhandani, menyampaikan, pihaknya memfasilitasi BUMDes untuk menjalin kerja sama dengan perusahaan yang sudah berpengalaman.

Suhandani menambahkan, pendapatan asli desa melalui BUMDes dapat digunakan untuk kegiatan apapun yang bermanfaat bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat desa.

“Coba gali lagi peluang usaha apa saja, dicoba sesuai pasar atau potensi daerah. Usaha pengemasan minyak di Brebes cocok (karena) jumlah penduduknya banyak, daripada diambil pengusaha atau perusahaan lain, keuntungannya bisa kembali ke desa,” pungkasnya.

Penulis: Bayu Arfi/WasdiunEditor: Tn/Ul, Diskominfo Jateng

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *